AMSI: Peretasan Tempo.co Menghalangi Hak Publik Mendapatkan Informasi
NEWS

AMSI: Peretasan Tempo.co Menghalangi Hak Publik Mendapatkan Informasi

Ketua Umum Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Wenseslaus Manggut menanggapi terkait peretasan situs Tempo.co Jumat 21 Agustus 2020 dini hari tadi. Menurutnya aksi peretasan Tempo tersebut sangat merugikan banyak pihak dan menghalangi hak publik.

“Peretasan itu jelas tidak beradab karena banyak hal dan banyak pihak yang dirugikan. Peretasan itu terang-terangan menghalangi hak publik mendapatkan informasi,” kata Wenseslaus saat dihubungi, Jumat 21 Agustus 2020.

Laman Tempo ini, kata dia, punya pembaca setia. Banyak pembaca yang menunggu informasi yang mereka perlukan untuk kehidupannya. Karena itu peretasan Tempo.co ini dianggap sangat jelas menghalangi kebutuhan itu.

Selanjutnya peretasan Tempo itu disebut telah melanggar Undang-undang No.40 tahun 1999 Tentang Pers. Karena telah menghalangi cara kerja pers, menghalangi kebebasan berpendapat, mencederai demokrasi, dan menghalangi media melakukan fungsi sosial sebagaimana amanat undang-undang pers.

Ia meminta agar kepolisian untuk menindak tegas para pelaku peretasan. Agar tidak lagi menghalangi hak publik dan merugikan secara bisnis. “Tim siber kepolisian kita sudah canggih dan sangat bisa melacak kelompok ini,” ujarnya.

Situs berita Tempo.co diretas pada Jumat dini hari sekitar pukul 00.40 WIB. Saat diretas, tampilan ditutupi oleh layar hitam. Di dalamnya tertulis, “Stop Hoax, Jangan BOHONGI Rakyat Indonesia, Kembali ke etika jurnalistik yang benar patuhi dewan pers. Jangan berdasarkan ORANG yang BAYAR saja. Deface By @xdigeeembok.”

sumber : tempo.co

Komentar Anda

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.